img post thumbnail url
Articles
Desember 29, 2022 - Posted by

Kehalalan suatu produk saat ini, kerap kali dijadikan suatu kewajiban terutama untuk customer muslim. Tidak hanya berbatas pada produk pangan, adapun produk halal lainnya, yaitu obat-obatan, kecantikan, hingga kebutuhan sehari-hari.

Pengujian produk halal tidak hanya berpacu pada pengujian bahan-bahan tidak halal, namun termasuk pula kualitas dari produk itu sendiri. Berdasarkan Hazard Analysis and Critacal Control Point (HACCP) kehalalan pada produk pangan merupakan jaminan bahwa makanan tersebut berkualitas tinggi serta aman dikonsumsi.

Untuk itu, dalam melakukan pengujian halal dibutuhkannya laboratorium pengujian yang handal dan sesuai dengan standar yang berlaku. Simak selengkapnya standar laboratorium pengujian produk halal berikut!

Standar laboratorium pengujian produk halal

Metode analisis halal yang digunakan saat ini berfokus untuk deteksi kandungan porcine dan alkohol. Idealnya, laboratorium untuk analisis ini perlu sesuai dengan aturan yang berlaku, yakni International Organization for Standardization 17025 (ISO 17025).

Sayangnya, penerapan standar ini cukup sulit dilakukan. Sebab, laboratorium yang digunakan sebagai rujukan pengujian produk halal diharuskan memiliki alat-alat laboratorium yang telah terstandarisasi dengan baik.

Pun, peneliti yang bekerja nantinya perlu memiliki kompetensi yang baik di bidangnya untuk mengerjakan pengujian. Selain itu, kondisi lingkungan sekitar laboratorium perlu mengikuti standar yang telah ditetapkan.

Pelaksanaan standar laboratorium di atas ditujukan secara khusus untuk laboratorium kalibrasi dan pengujian, termasuk untuk uji halal. Di bawah ini, terdapat lima hal standar ISO 17025 dalam pengoperasi laboratorium kalibrasi dan pengujian.

  1. Kebijakan laboratorium harus tidak berkepihakan dan kerahasiaan
  2. Struktur organisasi harus menjelaskan hubungan antara manajemen, teknis operasi dan layanan pendukung
  3. Sumberdaya, termasuk personel, fasilitas dan peralatan laboratorium
  4. Sistem pemroresan, misalnya penerimaan dan penanganan sampel, laporan teknis, penanganan keluhan, pekerjaan yang tidak sesuai dan pelaporan
  5. Sistem management, termasuk untuk mengontrol dan pencatatan dokumen, tindakan dan penilaian risiko, tindakan korektif, audit dan tinjauan manajemen.

Standar ISO 17025 di atas, menerangkan bahwa pendirian laboratorium halal perlu disesuaikan dan dirancang dengan baik agar dapat menghasilkan pengujian yang akurat. Adapun, beberapa faktor lainnya yang acap kali mempengaruhi proses pengujian, di antaranya.

  • Kontaminasi mikrobial maupun debu
  • Gangguan gelombang elektromagnetik
  • Radiasi
  • Kelembaban
  • Sumber listrik
  • Suhu

Dengan demikian, faktor tadi membutuhkan perhatian yang cukup dalam pembuatan laboratorium pengujian, termasuk pengujian produk halal. Disamping itu, ada hal lainnya yang perlu dipertimbangkan saat perancangan laboratorium pengujian, yakni mempertimbangkan lokasi yang ditunjuk untuk aktivitas pengujian. Beberapa aktivitas ini, seperti area pemisahan spesies atau barang uji,

Perancangan laboratorium pengujianpun, perlu mempertimbangkan lokasi area yang ditunjuk untuk, misalnya untuk pemisahan spesies atau barang uji, karantina hewan, ruang peralatan rutin atau khusus, penyimpanan limbah sanitasi yang aman, perlengkapan dan penyimpanan peralatan.

Sumber daya laboratorium pengujian

Sumber daya manusia dalam laboratorium pengujian terbagi atas dua kategori, yaitu teknikal dan personel kompeten.Berdasarkan ISO 17025, kedua kategori sumber daya tersebut membutuhkan training yang berkelanjutan sesuai dengan pengujian yang dilakukan di laboratorium.

Training yang perlu didapatkan untuk personel kompeten, antara lain internal verifikasi untuk mikropipet, oven, chiller dan freezer; internal untuk pengecekan mikropipet, oven, chiller dan freezer, pengoperasian instrument seperti LCMS, HPLC, GCMS, PCR.

Selain peralatan, kondisi laboratorium dan personel pekerja di laboratorium, terdapat hal lain yang diperlukan untuk pelaksanaa laboratorium halal yang baik, yaitu Good Document Practice (GDP). Hal ini dikarenakan, operasional rutin laboratorium halal selalu berhubungan dengan data.

Semua data yang didapatkan dari hasil pengujian harus dicatat sesuai dengan yang dibutuhkan ISO 17025. Tujuan utama dari GDP  adalah  mencegah terjadinya kesalahan komunikasi dan perizinan. Dokumen yang harus ada pada laboratorium halal misalnya kebijakan, SOP, instruksi kerja, manual, protokol, validasi, dan formulir.

Untuk menjawab semua tantangan laboratorium yang digunakan untuk pengujian halal, agar laboratorium tersebut dapat bekerja dengan baik dan berkualitas, pembentukan, pembangunan dan pemilihan perlatan dan personil diupayakan harus mengacu pada ISO 17025. Apabila operasional laboratorium sudah sesuai dengan standar kesalahan dalam pengerjaan pun akan semakin bisa dihindari sehingga dapat mengeluarkan hasil yang akurat dan terjamin.

 

Our Location

HEAD QUARTERS - JAKARTA

  • Kebon Jeruk Business Park Blok F2-5, Jl. Raya Meruya Ilir No.88, Meruya Utara, Jakarta Barat - 11620

CIKARANG OFFICE

  • CBD Jababeka Blok A-8 Jl. Niaga Raya Kav. AA3, Jababeka II Pasar Sari

SURABAYA OFFICE

  • Japfa Indoland Center, Japfa Tower II Lt. 8/810 Jl. Panglima Sudirman No. 66-68, Surabaya 60271

MEDAN OFFICE

  • Regus Forum Nine, 9th Floor Jl. Imam Bonjol No 9, Medan 20112

Get In Touch with Us

  • This field is for validation purposes and should be left unchanged.